Skip to main content

Surat Terbuka dari Arruhul Jadid untuk Kabinet Inspiratif




   

      Senat merupakan  lembaga otonom di bawah naungan PPMI, namun kami lebih menyukai untuk menyebut PPMI sebagai induk atau orangtua kami. Hampir satu tahun berkhidmah bersama demi memajukan warga PPMI ke arah yang lebih siap bersaing dalam dunia akdemisi, terkhusus bagi mereka warga Ushuluddin. Khidmah ini sangat tabu apabila tak ada bimbingan dan arahan yang intens dari mereka yang telah kami anggap sebagai orangtua kami.
PPMI Mesir masa bakti 2018-2019 yang dinahkodai oleh Saudara Saeful Jihad, Lc sebagai presiden, Saudara M. Al-Chudlori, Lc sebagai wakil presiden dan Saudara Najid Akhtiar, Lc sebagai sekertaris jendral, resmi melepas jabatan mereka pada Jum’at, 28 Juni 2019. Hampir satu tahun kami membersamai mereka dalam khidmah. Hiruk pikuk dunia kemasisiran terkhusus dunia perkuliahan telah kami lewati bersama. 
   Bukan hanya sebagai partner biasa namun mereka bisa dikatakan tempat kami menyampaikan keluh dan menceritakan kesah. Dan perumpamaan PPMI sebagai orangtua kandung senat rasanya tak berlebihan jika mengingat mereka yang selalu siap mendengarkan dan juga tak jarang berbagi solusi terhadap berbagai masalah. 
“ Ayo Ky, kalau ada masalah atau apa pun itu datang aja ke Wisma kita disukusikan sama-sama sambil minum teh,” tak jarang ucapan tersebut disampaikan oleh Presiden Saeful Jihad,Lc  secara langsung maupun melalui pesan whatsapp.
Hubungan ini harmonis mungkin sebab kita memiliki tujuan yang sama yaitu ingin memajukan dunia akademisi para mahasiswa dan meningkatkan grafik kenajahan mahasiswa. Oleh karenanya di awal jabatan, kami sebagai perwakilan Senat Mahsiswa bersama PPMI mengadakan program Masisir Mutfawwiq yang dibuka dengan acara takrim najihiin guna memberi apresiasi kepada para mahasiswa dan mahasiswi berprestasi, dengan harapan dapat memberi motivasi bagi mahasiswa lainnya.
 Berlanjut dengan agenda-agenda lainnya demi mewujudkan makna dari takrim najihin itu sendiri. Dalam pelaksanaannya agenda-agenda tersebut diberi fasilitas penuh oleh PPMI, dan kemudian konsep kegiatannya dikembalikan kepada segenap lembaga kefakultasan, agar kegiatan yang diadakan sesuai dengan kebutuhan mahasiswa.
Kabinet inspiratif, demikianlah nama sekumpulan orang yang berjuang menghidupkan dinamika Masisir setahun belakangan. Sesuai dengan namanya  telah memberi inspirasi bagi Masisir terutama bagi kami sebagai lembaga otonom. Kami sangat takjub dengan agenda-agenda berbau keazharan yang mereka sodorkan ke hadapan Masisir yang mana itu merupakan inovasi baru serta mereka mampu bekerja sama dengan pihak Universitas al-Azhar secara langsung. Kita bisa saksiakan pada saat itu bagaimana Masjid Azhar dalam beberapa hari dipenuhi oleh Mahasiswa Indonesia duduk mendengarkan langsung dari para duktur-duktur ternama bagaimana sebenarnya Manhaj al-Azhar. Menerut kami ini merupakan agenda baru dan sangat luar biasa.
Tidak berhenti sampai di situ, dengan kurun waktu kurang dari satu tahun, kabinet Inspiratif  mampu mengeluarkan tiga karya tulis yang luar biasa, dianataranya; Islam Wasathi karya yang mendapatkan pujian bukan hanya dari tokoh-tokoh Masisir saja melainkan juga pujian dari tokoh-tokoh yang ada di Indoneisa. Ini merupakan buah tangan dari beberapa Mahasiswa Indonesia S2  al-Azhar, juga Anwar al-Wasathiah, dan Kumpulan Opini merupakan karya yang spaktukuler.
Tulisan sederhana ini mungkin tak mampu memberikan gambaran secara gamblang bagaimana kerja keras PPMI Mesir selama setahun, dan bahkan tulisan ini pun rasanya tak akan menemui tanda titik untuk mengungkapkan rasa kagum serta terimakasih kami atas segala dedikasi yang Kabinet Inspratif berikan.  Namun kami berharap, setidaknya melalui tulisan ini Masisir mendapatkan gambaran dan kemudian dapat menilai sendiri bagaimana usaha luar biasa yang telah dilakukan oleh segenap Dewan Pengurus Kabinet Inspiratif untuk tetap menjaga citra dan nama baik PPMI Mesir.
Menutup tulisan ini, kami ingin menyampaikan rasa terimakasih kami kepada Kabnet Inspiratif yang telah menjalankan perannya sebagai Lembaga Eksekutif dengan amat baik. Segala dukungan untuk kami, baik dukungan moril maupun materil, kami berharap Allah swt membalasnya dengan sebaik-baik balasan. Tidak hanya setahun, kami berharap dapat dipertemukan kembali dalam medan juang yang sama, medan juang dimana kita semua saling tolong-menolong dalam kebaikan - sebagaimana termaktub dalam firmanNya- di tanah air tercinta, bahkan hingga di akhirat kelak.
[Tulisan ini dibuat oleh Rifky Ramdhani, Ketua Senat Mahasiswa Fakultas Ushuluddin 2018-2019]

Comments

Popular posts from this blog

Apa Makna Sifat Wahdaniyah?

Sifat wahdaniyah merupakan salah satu sifat Salbiyah dari sifat-sifat wajib Allah. Sifat salbiyyah yaitu: هي الصفات التي تنفي عن الله ما لا يليق بذاته تعالى "Sifat-sifat yang menafikan dari Allah segala sifat yang tidak layak pada Dzat-Nya" Maka sifat wahdaniyah adalah sifat yang menafikan at-ta'ddud (berbilang-bilang), baik itu berbilang dalam dzat (at-ta'addud fî ad-dzât), berbilang dalam sifat (at-ta'addud fî ash-shifât) dan berbilang pada perbuatan (at-ta'addud fî al-af'âl). Adapun rinciannya sebagai berikut: 1.Keesaan Dzat (Wahdah ad-Dzât), ada dua macam: a.Nafyu al-Kamm al-Muttashil (menafikan ketersusunan internal) Artinya, bahwa dzat Allah tidak tersusun dari partikel apapun, baik itu jauhar mutahayyiz, 'ardh ataupun jism. Dalil rasional: "Jikalau suatu dzat tersusun dari bagian-bagian, artinya dzat itu membutuhkan kepada dzat yang membentuknya. Sedangkan Allah mustahil membutuhkan pada suatu apapun. Maka mustahil Dzat Allah tersusun dari bagian.…

10 Prinsip Dasar Ilmu Tauhid

A. Al-Hadd: Definisi Ilmu Tauhid Ilmu Tauhid adalah ilmu pengetahuan yang bisa meneguhkan dan menguatkan keyakinan dalam beragama seorang hamba. Juga bisa dikatakan, ilmu Tauhid adalah ilmu pengetahuan yang membahas jalan dan metode yang bisa mengantarkan kita kepada keyakinan tersebut, melalui hujjah (argumentasi) untuk mempertahankannya. Dan juga ilmu tentang cara menjawab keraguan-keraguan yang digencarkan oleh musuh-musuh Islam dengan tujuan menghancurkan agama Islam itu sendiri.
B. Maudhu’: Objek Pembahasan Ilmu Tauhid Ada beberapa pembahasan yang dijelaskan dalam ilmu ini, mulai dari pembahasan `maujud` (entitas, sesuatu yang ada), `ma’dum` (sesuatu yang tidak ada), sampai pembahasan tentang sesuatu yang bisa menguatkan keyakinan seorang muslim, melalui metode nadzori (rasionalitas) dan metode ilmi (mengetahui esensi ilmu tauhid), serta metode bagaimana caranya kita supaya mampu memberikan argumentasi untuk mempertahankan keyakinan tersebut. Ketika membahas entitas, kita bisa menege…

10 Prinsip Dasar Ilmu Mantiq

كل فن عشرة # الحد والموضوع ثم الثمرة ونسبة وفضله والواضع # والاسم الاستمداد حكم الشارع مسائل والبعض بالبعض اكتفى # ومن درى الجميع حاز الشرفا
   Dalam memahami suatu permasalahan, terkadang kita mengalami kekeliruan/salah paham, karena pada tabiatnya akal manusia sangat terbatas dalam berpikir bahkan lemah dalam memahami esensi suatu permasalahan. Karena pola pikir manusia selamanya tidak berada pada jalur kebenaran. Oleh karena itu, manusia membutuhkan seperangkat alat yang bisa menjaga pola pikirnya dari kekeliruan dan kesalahpahaman, serta membantunya dalam mengoperasikan daya pikirnya sebaik mungkin. Alat tersebut dinamakan dengan ilmu Mantiq. Pada kesempatan ini, kami akan mencoba mengulas Mabadi ‘Asyaroh - 10 prinsip dasar -  ilmu Mantiq.
A.  Takrif: Definisi Ilmu Mantiq      Ditinjau dari aspek pembahasannya, ilmu Mantiq adalah ilmu yang membahas tentang maklumat – pengetahuan - yang bersifat tashowwuri (deskriptif) dan pengetahuan yang besifat tashdiqi (definitif). Berkat dua …