Skip to main content

Berselancar Menuju Cita-cita yang Paripurna


Runtuhnya Uni Soviet sebagai gembong blok Komunis menandakan usainya perang dingin yang ‘berkobar’ sejak tahun 1947 hingga Desember 1989. Hasil dari perang yang masif tapi ‘terselubung’ ini adalah kemenangan blok kapitalis yang dipimpin oleh Amerika Serikat. Karena kemenangan itulah akhirnya dunia ini seakan dipimpin oleh sistem kapitalisme yang mereka buat.

Kapitalisme punya ciri khas perkembangan dan kemajuan. Karena dalam mengejar profit, ia bersifat seperti ‘bunglon’, berubah sesuai kondisi tempat dimana dia berdiri. Ketika ada kritik pada sebuah aspek dalam perusahaan, ia akan menyesuaikan dan memperbaiki kesalahan itu agar profit perusahaan terus berkembang.

Misalnya, ketika dahulu kaum Komunis berteriak keras tentang hak buruh yang sangat tidak dipenuhi oleh para pengusaha, akhirnya para pengusaha kini memperbaiki hal-hal itu. Mereka membuat sistem asuransi pegawai, membuat standar upah, memberi tunjangan-tunjangan, dan berbagai cara untuk ‘mengayomi’ buruh-buruh ini. Tentunya semua upaya itu demi profit para pengusaha.
Pembahasan singkat tentang kapitalisme ini sangat penting supaya bisa memberikan konteks yang jelas untuk isi artikel yang saya tulis.

Setelah perang dingin usai, muncul sebuah argumen yang mengatakan bahwa manusia akan hidup pada masa ‘pasca sejarah’. Di mana manusia tidak perlu lagi menentukan arah gerak dunia, dan di masa ini manusia akan hidup dengan nuansa perkembangan yang berkepanjangan.

Manusia akan menjadi sangat progresif dalam berbagai sektor. Kemajuan dan pertumbuhan akan menjadi poros utama dalam proses pergerakan dunia. Semua pergerakan kemajuan itu -tentunya- didorong dan difasilitasi oleh kapitalisme yang sangat adaptif terhadap situasi dan kondisi.

Kita menerima fakta bahwa saat ini kemajuan dan perkembangan menjadi sangat subur dimana-mana. Hari ini anda memegang ponsel paling canggih, bulan depan ponsel anda sudah ketinggalan zaman. Dunia saat ini memang bergerak dalam tempo yang luar biasa tergesa.

Sampai disini, mari kita buat 2 pertanyaan.

Pertama, apakah benar manusia kini hidup dalam era ‘pasca sejarah’? Bahwa manusia tidak butuh lagi perubahan falsafah hidup dan merasa cukup dengan sistem kapitalisme yang masyhur saat ini? 

Jawabannya tidak.

Menurut Richard Haass dalam bukunya The Word: A Brief Introduction, kita masih hidup di masa pengukiran sejarah, bukan pasca sejarah. Haass menamai era kita sebagai era ‘pasca perang dingin’.
Mengapa Haass masih menganggap era ‘pasca perang dingin’ ini sebagai masa pengukiran sejarah? Karena ternyata sistem kapitalisme masih punya jutaan kekurangan yang bisa mengantarkan dunia menuju kehancurannya. Artinya kapitalisme ini bukanlah sistem yang paling ideal untuk diterapkan secara berkelanjutan. Diantara kehancuran yang diakibatkan oleh kapitalisme adalah isu climate emergencies yang hingga kini masih marak diperbincangkan.

Bila kita menerima kesimpulan Haass bahwa kapitalisme masih punya banyak kekurangan dan bukanlah sistem yang ideal untuk memimpin dunia, artinya masih ada kesempatan untuk manusia membuat sebuah konsep pemikiran baru yang bisa digunakan untuk membimbing arah gerak kehidupan manusia. Masih ada kesempatan untuk manusia menerapkan sistem baru yang lebih sesuai demi kesejahteraan dunia. Jalut bisa dibunuh nabi Daud. Raksasa tak mungkin hidup selamanya.

Pertanyaan kedua, hubungannya sama masisir?

Untuk menjawab pertanyaan ini, kita kumpulkan dulu dua kesimpulan. Pertama, bahwa kita hidup di era yang perkembangannya sangat cepat sekali. Kedua, bahwa kita masih dalam masa pengukiran sejarah.
Selama kita belajar di Al-Azhar, atau semenjak kita mempelajari Islam dari masa sedini apapun, kita perlahan-lahan disadarkan bahwa agama Islam memiliki sebuah sistem yang begitu sempurna dan menyeluruh. Sistem yang Islam tawarkan mengatur manusia dari tidur hingga tidur lagi. Seluruh aktivitas manusia diantara dua tidur itu pastilah ada aturannya dalam tatanan sistem Islam.

Tidak hanya menyeluruh, sistem Islam ini pun dijamin akan selalu sesuai dengan tempat dan zaman. Jadi bila kita memandang sistem islam ini, pertanyaannya bukan “apakah sistem Islam ini sesuai dan bisa diterapkan?”, tetapi “bagaimana caranya sistem islam ini bisa kita terapkan?”

Pertanyaan “bagaimana cara sistem Islam bisa diterapkan” tentunya punya jawaban yang tidak pendek. Butuh ratusan strategi harus dibuat supaya akhirnya sistem yang paling sempurna ini bisa diterapkan dan diajukan sebagai solusi. Tapi bila kita tidak bisa menjawab seluruhnya, kita bisa menjawab satu bagian dari pertanyaan itu. “Siapa yang harus berjuang dalam merintis dan akhirnya mewujudkan cita-cita itu?”
Siapa lagi kalau bukan orang-orang yang punya pengertian mendalam tentang agama Islam?

Kita sebagai mahasiswa muslim (sadar atau tidak) pada dasarnya punya tanggung jawab itu. Bahkan mahasiswa muslim yang punya cita-cita paling sederhana “menjadi imam masjid kampung” pun sedang menyatakan bahwa ia akan berjuang untuk merintis cita-cita itu. Karena dengan meluasnya pemahaman Islam yang benar, masyarakat akan ikut merasakan bahwa hanya Islam satu-satunya tempat kembali dan mencari solusi dari beragam masalah yang kita hadapi.

Karena kita hidup di era yang sangat cepat berkembang, maka kita butuh melakukan banyak penyesuaian. Kita harus mempelajari bagaimana kita bisa ikut “berselancar” bersama cepatnya

 kemajuan dan perkembangan yang terjadi di era ini, sambil membawa misi sebagai mahasiswa muslim yaitu berdakwah dan mengajarkan ajaran islam seluas mungkin.

Dengan ikut berselancar pada arus yang cepat itu, tentunya misi yang kita bawa juga akan ikut terakselerasi dan kita bisa lebih cepat untuk sampai ke tujuan.

Apa tujuan kita? Menggapai janji Allah dimana dunia akan kembali dipimpin oleh satu-satunya agama yang hanif dan diridhoi oleh Nya. Itu bukan hal yang mustahil. Mengingat falsafah kapitalisme yang hingga saat ini masih memimpin dunia sudah mulai terlihat kekurangan dan boroknya. Mengingat kita masih ada di era pengukiran sejarah dimana masih ada peluang untuk mengganti falsafah yang sekarang sedang menggenggam dunia. Tentunya menangnya Islam itu tidak sesederhana berdirinya khilafah, atau berdirinya negara Islam. Tidak. Menangnya Islam adalah ketika cahaya iman menerangi seluruh pelosok dunia, dan Islam ditegakkan sebenar-benarnya oleh seluruh pemeluknya.

Bila ditanya apa peran saya terhadap masisir? Saya ingin mengajak masisir “berselancar” untuk akhirnya bisa sampai pada cita-cita yang paripurna, merampungkan masa ‘pengukiran sejarah’ dan beranjak ke masa ‘pasca sejarah’!

Oleh: Muhammad Fathan Winarto

Comments

Popular posts from this blog

Apa Makna Sifat Wahdaniyah?

Sifat wahdaniyah merupakan salah satu sifat Salbiyah dari sifat-sifat wajib Allah. Sifat salbiyyah yaitu: هي الصفات التي تنفي عن الله ما لا يليق بذاته تعالى "Sifat-sifat yang menafikan dari Allah segala sifat yang tidak layak pada Dzat-Nya" Maka sifat wahdaniyah adalah sifat yang menafikan at-ta'ddud (berbilang-bilang), baik itu berbilang dalam dzat (at-ta'addud fî ad-dzât), berbilang dalam sifat (at-ta'addud fî ash-shifât) dan berbilang pada perbuatan (at-ta'addud fî al-af'âl). Adapun rinciannya sebagai berikut: 1.        Keesaan Dzat (Wahdah ad-Dzât) , ada dua macam: a.        Nafyu al-Kamm al-Muttashil (menafikan ketersusunan internal) Artinya, bahwa dzat Allah tidak tersusun dari partikel apapun, baik itu jauhar mutahayyiz, 'ardh ataupun jism. Dalil rasional: "Jikalau suatu dzat tersusun dari bagian-bagian, artinya dzat itu membutuhkan kepada dzat yang membentuknya. Sedangkan Allah mustahil membutuhkan pada suatu apapun. Ma

10 Prinsip Dasar Ilmu Tauhid

A. Al-Hadd: Definisi Ilmu Tauhid Ilmu Tauhid adalah ilmu pengetahuan yang bisa meneguhkan dan menguatkan keyakinan dalam beragama seorang hamba. Juga bisa dikatakan, ilmu Tauhid adalah ilmu pengetahuan yang membahas jalan dan metode yang bisa mengantarkan kita kepada keyakinan tersebut, melalui hujjah (argumentasi) untuk mempertahankannya. Dan juga ilmu tentang cara menjawab keraguan-keraguan yang digencarkan oleh musuh-musuh Islam dengan tujuan menghancurkan agama Islam itu sendiri. B. Maudhu’: Objek Pembahasan Ilmu Tauhid Ada beberapa pembahasan yang dijelaskan dalam ilmu ini, mulai dari pembahasan `maujud` (entitas, sesuatu yang ada), `ma’dum` (sesuatu yang tidak ada), sampai pembahasan tentang sesuatu yang bisa menguatkan keyakinan seorang muslim, melalui metode nadzori (rasionalitas) dan metode ilmi (mengetahui esensi ilmu tauhid), serta metode bagaimana caranya kita supaya mampu memberikan argumentasi untuk mempertahankan keyakinan tersebut. Ketika membahas ent

10 Prinsip Dasar Ilmu Mantiq

 كل فن عشرة # الحد والموضوع ثم الثمرة ونسبة وفضله والواضع # والاسم الاستمداد حكم الشارع مسائل والبعض بالبعض اكتفى # ومن درى الجميع حاز الشرفا      Dalam memahami suatu permasalahan, terkadang kita mengalami kekeliruan/salah paham, karena pada tabiatnya akal manusia sangat terbatas dalam berpikir bahkan lemah dalam memahami esensi suatu permasalahan. Karena pola pikir manusia selamanya tidak berada pada jalur kebenaran. Oleh karena itu, manusia membutuhkan seperangkat alat yang bisa menjaga pola pikirnya dari kekeliruan dan kesalahpahaman, serta membantunya dalam mengoperasikan daya pikirnya sebaik mungkin. Alat tersebut dinamakan dengan ilmu Mantiq. Pada kesempatan ini, kami akan mencoba mengulas Mabadi ‘Asyaroh - 10 prinsip dasar -  ilmu Mantiq. A.  Takrif: Definisi Ilmu Mantiq      Ditinjau dari aspek pembahasannya, ilmu Mantiq adalah ilmu yang membahas tentang maklumat – pengetahuan - yang bersifat tashowwuri (deskriptif) dan pengetahuan yang besifat tashdiqi (definit